Monday, February 23, 2009

Subuh Terakhir...

Andai ditanya sesama kita, apakah saat paling sedih dalam hidup? Selalunya kita akan menjawab apabila kita kehilangan orang yang disayangi buat selama-lamanya. Namun Rasulullah s.aw menerangkan kepada kita bahawa saat paling sedih dalam hidup seseorang hamba adalah ketika roh berpisah dengan jasadnya.

Ketika itu, segala pintu taubat telah ditutup untuk kita. Segala peluang untuk beramal menuju hari perjumpaan degan Rabbul Izzati telah habis. Itulah nokhtah dalam hidup kita sebagai seorang hamba. Andai sebelum itu hidup kita memang sentiasa membesarkan Illahi..menjunjung perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya..maka insyaAllah kita mungkin akan tergolong bersama mereka yang mendapat rahmat dari Allah.

Namun andai sebaliknya??
Jika sebelum itu kita hidup didunia tidak pernah kenal Allah..bagaimana mungkin kita mampu untuk mengenal Allah diakhirat?
Bagaimana mungkin pula untuk Allah merahmati kita??
Andai didunia Rasulullah s.a.w tidak pernah menjadi idol ikutan kita..bahkan manusia lain yg menjadi idola kita..mana mungkin disana kita mampu untuk mengaku bahawa Rasulullah adalah rasul ikutan kita. Bahkan mana mungkin juga Rasulullah akan mengenal kita sebagai umatnya??

Andai kita tidak pernah mengenal, mencintai atau membaca Al-Quran, bagaimana mungkin kita mampu untuk menjawab dihadapan Mungkar Nakir bahawa Al-quran adalah kitab petunjuk kita. Bagaimana mungkin pula Al-Quran mampu untuk memberi syafaatnya pada kita..sedangkan kita dulu telah membuangnya..malah tidak pernah mengenalnya apatah lagi untuk mengamalkan isi kandungannya.

Ketika itu..disaat roh hampir keluar dari jasad, roh kita akan menangis..kerana peluang yang kita sangka akan berlanjutan lagi sudah pun berakhir. Taubat yang kita tangguh-tangguhkan kerana menyangka umur masih panjang telah ditutup selamanya. Bagaimana nasib kita seterusnya nanti??

Adakah kubur kita akan menjadi salah satu dari taman - taman syurga atau kubur kita menjadi salah satu daripada lubang neraka???

Renungilah pesanan Imam Al-Ghazali "Mati seseorang itu adalah sepertimana hidupnya dan dibangkitkan seseorang itu adalah sepertimana matinya"

Maka andai hidup kita dipenuhi dengan amal kebaikan..maka kesudahan mati kita juga didalam husnul khatimah. Namun andai hidup kita dipenuhi dengan dosa noda..selalu melakukan perkara yg dimungkiri Allah..maka kesudahan kita juga akan dimurkai Allah...

"Ya Allah jauhkanlah kami dr lalai & alpa..bimbinglah kami agar selalu berada dalam keredhaanMu..agar kelak ketika Engkau mengambil nyawa kami..kami dalam keadaan mengagungkanMu ya Allah.." -Wan-